Alun-alun Kidul Yogyakarta

Ayeeee Djogja lagi Djogja lagiiiiiii ! ! ! yang namanya istimewah selalu mempesona ! rindu suasana malam Djogja, rindu sego kucing, rindu pengamen jalanannya rindu semuanyaaaaa . . finally alhamdulillah tahun ini balik lagi ke Djogja dan masih dengan orang yang sama a.k.a sifa hihi. Setiap kali ke sini hotelnya selalu dekat sama beberapa destinasi, 2 tahun lalu hotel kita dekat ssama stasiun dan malioboro. Hotel sekarang dekat sama alkid, prawiro taman, malioboro lagi lagi kita tinggal jalan kaki aja tapi kalau ke destinasi lain yang lumayan jauh ya kita sewa motor. Petang ini baru sampai Djogja seperti biasa kita bersih diri dan lanjut makan malam di sebelah hotel ada warung SS yang jadi andalan kita makan rame-rame kau di Malang, karena SS asi Djogja jadi rasa dan kosep tempatnya gak jauh beda sama yang di Malang. Udah kenyang saatnya bakar kalori jalan ke alkid naik sepedah gayuh yang ulala syantiknya karena hiasan lampu warna warni itu. Alkid kayanya nggak pernah sepi ya, ada juga challange tutup mata dan harus ngelewatin dua pohon dan mitosnya bakal longlasting sama pasangan gitu. Tapi aku nggak mau coba gak tertarik karena gak punya pasang aku takut kalau pas mata di tutup nanti aku di tinggalin mereka bertiga, berabe dongs say ! tau sendiri mereka jualin tingkat dewa. 


Sekali putaran muterin alkid kita bayar Rp, 80.000 start & finishnya sama, selesai main sepedah gayuh kita beli jajanan di sekitar dan pastinya foto lahya namanya juga turis. 



Nggak kerasa udah malam dan kerasa capek juga kita balik ke hotel tapi sebelum itu kita nyobain naik ke atas plengkungan gading yang emang dulunya itu benteng penjagaan keraton ada beberapa sudut markas prajurit dan di dindingya ada lupang kecil yang mungkin dulu itu lubang meriam. Masih aja juga secama jalan sekiatr 1.5 meteran yag panjang banget gak tau dimana berhentinya yang ku duka juga itu dulu jalur tempur prajurit yang jaga di sekitar keraton. Kalau kita ada di bawah plengkuang kita masukin lorong tapi kalau kita ada di atas plengkungan itu ternyata ada anak tangga yang mungkin dulu di buat untuk mempermudah prajurit dan anak tangga itu kenyamanannya pas, herannya jaman dulu belum ada sekolah aritektur tapi hitungan tangganya tepat, struktur bentengnya sampai saat ini kuat betapa hebatnya orang jaman dulu ya. 



Oleh-oleh dari alkid malam ini sifa bawa matabak telor spesial buat cemilan pemula sebelum tidur. Intinya ke Djogja dan Solo menambah berat badan tanpa sengaja hihi. istirahat dulu karena masih ada dua hari lagi di Djogja. Ulalaaaaa masih lama... 

CONVERSATION

0 komentar:

Post a Comment